MENU UTAMA

VAKSINASI

Visitors

mod_vvisit_countermod_vvisit_countermod_vvisit_countermod_vvisit_countermod_vvisit_countermod_vvisit_countermod_vvisit_counter
mod_vvisit_counterHari ini48
mod_vvisit_counterKemarin580
mod_vvisit_counterMinggu ini48
mod_vvisit_counterBulan ini12192
mod_vvisit_counterSemua922879

Domain dan Hosting

Klik Disini

Newsflash

Penyakit Flu Burung dan Buah Merah

Penyakit flu burung merupakan penyakit yang menyerang pada unggas.

Gejala unggas yang terkena penyakit ini adalah mengalami demam yang tinggi lalu mengakibatkan kematian.

Obat untuk menyembuhkan penyakit ini sebenarnya sudah ditemukan yaitu vaksin AI ( Avian Influenza).

Bila penyakit ini menyerang peternakan unggas, maka akan berakibat fatal, karena semua unggas yang berada dalam peternakan akan tertular semuanya.

Selain dengan vaksin Al untuk pengobatan penyakit tersebut, seorang dosen dari Universitas Cendrawasih Papua yaitu Dr. Made Budi MS.

Telah mengadakan uji melalui sari "Buah Merah" dalam pengobatan flu burung ini dan hasilnya cukup memuaskan yaitu dari 20 ekor ayam yang terkena flu burung 19 ekor mengalami kesembuhan dan hanya 1 ekor yang mati.


Ciri-ciri sari Buah Merah hasil racikan Dr. Made Budi MS yaitu, tidak berbau asam, aroma netral, warna gelap (merah), kandungan air nol (0), endapan pasta nol, bilangan iod tinggi dan nilai peroksida nol(0)sampai 0,5. Titik didih sari buah merah rendah.

 
Mahkota Dewa

 

SEJAK ZAMAN DULU Mahkota Dewa digunakan untuk me­nyembuhkan berbagai penyakit, seperti lever, kanker, jantung, ken­cing manis, asam urat, rematik, ginjal, dan tekanan darah tinggi.Sebagai obat luar, buah dan bijinya berkhasiat untuk mengatasi jerawat, gatal kulit hingga eksim.

Dalam wayang purwo, perdu setinggi 5 meter ini dikeramatkan. Siapa pun yang akan memetik buahnya harus menyembah terebih dahulu. Bagi prajurit yang akan pergi ke medan laga wajib memakan buah ini agar sehat, kuat, dan selamat.


Dulu oleh para bangsawan Jawa, Mahkota Dewa dikenal de­ngan nama Makuto Dewo, Makuto Ratu, atau Makuto Rojo, dan ha­nya bisa dijumpai di lingkungan keraton Jogya dan Solo (orang Cina menamakannya dengan Pau yang artinya obat pusaka). Tetapi ka­rana buahnya besar, sebagian ahli botani lebih suka memberikan nama latin Phaleria Macrocarpa (macro: besar). Asal tanaman ini belum diketahui, namun menilik nama botaninya Phaleria Papuana dan termasuk famili Thymelaceae, diperkirakan tanaman ini berasal dari Tanah Papua, Irian Jaya. Entah bagaimana, dalam 5 tahun ter­akhir ini Mahkota Dewa popular kembali sebagai tanaman obat yang berkhasiat mangobati berbagai penyakit. Popuaritasnya tidak hanya terbatas di daerah Jawa, tetapi meluas hingga ke Malaysia.

Read more text
 

Newsflash

Antioksidan Untuk Kardiovaskular & Kanker

 

Peran positif antioksidan terhadap penyakit kanker dan kasdivaskular terutama yang diakibatkan oleh aterosklerosis memang cukup sering didiskusikan. Berdasarkan hasil pengamatan tersebut, kini dikeluarkanlah rekomendasi untuk lebih banyak mengonsumsi sayur dan buah untuk menghindari penyakit degeneratif.

Kanker PDF Cetak Email
Penilaian User: / 0
TerburukTerbaik 
Penyakit Dalam - Kanker
Penyakit kanker bukanlah penyakit yang baru dikenal, tetapi masih tetap menantang kita karena meskipun sudah banyak yang diketahui, namun masih lebih banyak lagi seluk-beluknya yang belum kita ketahui.
Sudah banyak sekali biaya yang dikeluarkan dalam usaha manusia untuk menaklukkan penyakit ini, terlebih-lebih dinegara dimana penyakit kanker menduduki tempat utama dalam urutan penyebab kematian. Perlu diingat bahwa penyakit kanker bukan penyakit tunggal, tetapi penyakit yang banyak sekali macamnya.
Dapat dikatakan bahwa sedemikian banyak unsur/sel yang menyusun tubuh kita, sedemikian banyak pula jenis kanker yang dapat timbul.
  • Pandangan orang awam terhadap kanker
Orang awam yang terpelajar mungkin menganggap kanker sebagai berikut:
Penyakit mulai dengan tonjolan yang menyebar dengan menginfiltrasi jaringan sekitarnya dan dibawa oleh darah dan getah bening ke tempat-tempat yang jauh.
Dirasakan nyeri dan menyebabkan penurunan berat badan banyak. Umumnya tidak disadari bahwa kanker karena struktur dan asalnya tidaklah secara intrinsik nyeri. Jaringan kanker tidak mengandung saraf atau ujung-ujung saraf perasa.
 
Tetapi memang kanker dapatmenimbulkan rasa nyeri, secara tak langsung, dengan jalan menginvasi atau menekan jaringan sekitar yang memiliki persarafan, dengan menyebabkan pelebaran bagian saluran pencernaan atau kandung kencing karena obstruksi yang ditimbulkan atau juga karena menekan langsung pada sabut-sabut saraf.
Maka ciri khas kanker ialah bahwa pada tingkat dini tidak disertai rasa nyeri, dan nyeri biasanya bukan tanda pertama malahan kadang-kadang rasa nyeri tidak timbul selama menderita kanker. Demikian juga penurunan berat badan tidak harus menyertai kanker dan kebanyakan merupakan gejala stadium lanjut, bukan stadium dini.
Manifestasi pertama kanker dapat berupa hemoragi, batuk-batuk yang menetap, serangan mirip influensa, gangguan pencernaan, ikterus, kebiasaan buang airbesar/kecily ang abnormal dan banyak lagi gejala dan tanda lain.
 
  • Pandangan klinikus terhadap kanker
Kita di Indonesia masih belum memiliki data statistik yang tegas tentang kanker. Tetapi di Inggris misalnya diketahui bahwa 20% dari penderita yangmasuk rumah sakit untuk dirawat ialah karena kanker atau disangka menderita kanker. Klinikus yang menjumpai kasus kanker memandang-nya sebagai masalah diagnosis dan terapi.
Masalah;
pertama ialah: membedakan keadaan kanker dengan bukan kanker;
kedua: menentukan jenis dan penye-baran kanker;
ketiga: memutuskan cara pengobatan yang paling tepat. Dalam memecahkan masalah tersebut ia ditolong oleh ahli patologi. Klinikus dan ahli patologi kedua-duanya mendasarkan pandangan-nya pada pengalaman-pengalaman yang didapat dengan jenis kanker yang sama pada pasien-pasien lain. Apabila keterangan-keterangan telah terkumpul kemudian klinikus menentukan tindakan pengobatan yang setepat-tepatnya.
Yang khas dalam hal iniialah bahwa ahli bedah mengarahkan ketrampilannya untuk "mengambil" jaringan kanker sebersih-bersih-nya dari tubuh; ahli radiologi memfokuskan sinarnya setepat-tepatnya pada jaringan kanker dengan menjaga agar kerusakan pada jaringan sehat sesedikit-dikitnya;s edangkan ahli khemoterapi mencari dan meneliti respons sebaik-baiknya terhadap obat-obatnya.
  • Pandangan ahli patologi terhadap kanker
Masalah utama bagi ahli patologl ialah: Apakah benar kanker? Apabila demikian sudah sejauh mana penyebarannya dan bagaimana kira-kira perangainya kemudian. Jika ahli patologi telah dapat menjawab ketiga pertanyaan tersebut kiranya ia telah melaksanakan tugasnya terhadap pasien.
  • Sifat (nature) kanker
Kanker ditandai oleh perubahan fundamentil dalam biologi sel, khususnya nukleus, dan ciri ini ditransmisikan dari sel ke sel melalui generasi-generasi lanjutnya secara tak terbatas. Sel demikian memiliki derajat pertumbuhan yang mandiri yang lebih besar daripada yang dimiliki oleh sel asalnya.
Sel neoplastik dapat dikenal dari perubahan-perubahan dalam strukturnya, metabolismenya, sifat dan polapertumbuhannya, dari perubahan dalam fungsi atau dalam hubungan imunologiknya dengan bagian-bagian lain tubuh. Sebagai halnya dengan semua sel, demikian juga sel neoplastik ini bergantung pada "viability"host. Apabila hostmati, kanker juga mati. Maka sel kanker ialah sel yang sangat abnormal dan sifat kanker bergantung pada ciri-ciri khas sel yang mem-bentuk tumor tersebut.
Kita mengenal tiga cirikanker:
1.multiplikasi seluler,
2. sifat invasif,
3. otonomi.
Kanker dapat dianggap sebagai kumpulan (massa) sel yang berbeda tidak saja dari sel normal, tetapi juga yang satu dengan yang lain dan dimana terus-menerus timbul bentuk baru sebagai hasil pembelahan sel yang ireguler.
Kecepatan tumbuh massa tumord itentukan oleh kecepatan tumbuh masing-masing sel, tetapi sel-sel yang tercepat tumbuhnya itulah yang mendapat keadaan yang menguntungkan. Maka sel-sel yang paling ganas yang terus-menerus "memimpin" kecepatan tumbuh massa tumor.
  • Asal kanker
Sel kanker yang menimbulkan koloni sel-sel kanker dapat timbul di setiap tempat di tubuh, pada setiap saat, dari sel yang dapat berproliferasi. Sel yang tidak dapat berproliferasi tidak dapat menimbulkan kanker. Meskipun neoplasma dapat timbul dalam daerah yang secara histologik tampak normal, biasanya adatanda-tanda yang menunjukkan kelainan tumbuh sebelumnya, misalnya hipoplasia, hiperplasia, metaplasia atau displasia yang berarti perubahan pola, dan dalam hal demikian perubahan neoplastiknya dapat secara tiba-tiba atau bertahapan.
Diakui bahwa belum banyak yang diketahui mengenai stadium terdini kanker, tetapi beberapa faktor yang dianggap sebagai penyebabnya antaranya ialah:
1. faktor kimia
a. eksogen :
- hydrokarbon polisiklikaromatik
-senyawa azo-amine aromatik
-nitrosamine-
urethaneb. endogen :
- hormon
- terutama.estrogen
-cholesterol
2. faktor fisika-radiasi ion
-radiasi U.V.
-terbakar (luka)
3. genetik:
-abnormalitas khromosom
-defek genetik
4. virus :
-lekemia dan limfosarkoma pada mencit,unggas dan ternak
-papillomatosis
-tumor mamma pada mencit
-tumor ginjal padakatak
-fibroma pada kelinci
  • Distribusi kanker
Jenis kanker yang menonjol tinggi jumlahnya atau menonjol rendah jumlahnya sangat berbeda dalam negara yang satu dengan negara yang lain.
Dapat dicatat disini bahwa:
1.kanker lambung tinggi jumlahnya di Skandinavia,Iceland dan Jepang.
2.kanker hati primer tinggi di Afrika Selatan danBarat.
3.kanker nasopharynx tinggi di negara Cina.
4.kanker kandung kencing tinggi di Mesir,
5.kanker payudara rendah. frekwensinya di Jepang.
6.kanker cervix rendah di Israel dan pada wanita Jahudi dimanapun.
7.kanker kulit rendah pada Negro.
8.kanker prostat rendah di Jepang dan Cina.
Menengok ke negara tetangga yang terdekat yakni Singapura, kita temukan data berikut: Kanker telah merupakan masalah kesehatan yang utama dan merupakan urutan kedua dalam sebab kematian sesudah penyakit kardiovaskuler.
Lima jenis kanker yang tersering ditemukan pada pria ialah
1.paru-paru,
2. lambung,
3. hati,
4. nasopharynx,
5.oesophagus.
Pada wanita urutannya sbb.:
1. payudara,
2. cervixuteri,
3. lambung,
4. paru-paru,
5. colon.
Dibandingkan dengan negara-negara Barat, Singapura mempunyai "ratio incidence" yang lebih tinggi bagi kanker nasopharynx, oesophagus, lambung dan hati,s edangkan ratio lebih rendah bagi kanker colon,rectum, payudara, prostat dan kulit.
WASPADALAH TERHADAP PENYAKIT KANKER KENALILAH KE 7 TANDA PERINGATAN BERIKUT:
- Waktu menelan susah atau pencernaan yang terganggu
- Adanya perubahan dari biasanya dari buang air besar/kencing
- Serak-serak atau batuk-batuk yang menetap
- Perdarahan atau pengeluaran getah yang abnormal
- Apabila luka (koreng) tak mau sembuh-sembuh
- Dungkul/tonjolan dipayudara atau ditampat lain
- Andeng-andeng (tahi Ialat) yang berubah warnanya atau terasa gatal
Sumber : Cermin Dunia Kedokteran.