MENU UTAMA

VAKSINASI

Visitors

mod_vvisit_countermod_vvisit_countermod_vvisit_countermod_vvisit_countermod_vvisit_countermod_vvisit_countermod_vvisit_counter
mod_vvisit_counterHari ini189
mod_vvisit_counterKemarin591
mod_vvisit_counterMinggu ini2193
mod_vvisit_counterBulan ini14337
mod_vvisit_counterSemua925024

Domain dan Hosting

Klik Disini

Newsflash

Penyakit Flu Burung dan Buah Merah

Penyakit flu burung merupakan penyakit yang menyerang pada unggas.

Gejala unggas yang terkena penyakit ini adalah mengalami demam yang tinggi lalu mengakibatkan kematian.

Obat untuk menyembuhkan penyakit ini sebenarnya sudah ditemukan yaitu vaksin AI ( Avian Influenza).

Bila penyakit ini menyerang peternakan unggas, maka akan berakibat fatal, karena semua unggas yang berada dalam peternakan akan tertular semuanya.

Selain dengan vaksin Al untuk pengobatan penyakit tersebut, seorang dosen dari Universitas Cendrawasih Papua yaitu Dr. Made Budi MS.

Telah mengadakan uji melalui sari "Buah Merah" dalam pengobatan flu burung ini dan hasilnya cukup memuaskan yaitu dari 20 ekor ayam yang terkena flu burung 19 ekor mengalami kesembuhan dan hanya 1 ekor yang mati.


Ciri-ciri sari Buah Merah hasil racikan Dr. Made Budi MS yaitu, tidak berbau asam, aroma netral, warna gelap (merah), kandungan air nol (0), endapan pasta nol, bilangan iod tinggi dan nilai peroksida nol(0)sampai 0,5. Titik didih sari buah merah rendah.

 
Mahkota Dewa

 

SEJAK ZAMAN DULU Mahkota Dewa digunakan untuk me­nyembuhkan berbagai penyakit, seperti lever, kanker, jantung, ken­cing manis, asam urat, rematik, ginjal, dan tekanan darah tinggi.Sebagai obat luar, buah dan bijinya berkhasiat untuk mengatasi jerawat, gatal kulit hingga eksim.

Dalam wayang purwo, perdu setinggi 5 meter ini dikeramatkan. Siapa pun yang akan memetik buahnya harus menyembah terebih dahulu. Bagi prajurit yang akan pergi ke medan laga wajib memakan buah ini agar sehat, kuat, dan selamat.


Dulu oleh para bangsawan Jawa, Mahkota Dewa dikenal de­ngan nama Makuto Dewo, Makuto Ratu, atau Makuto Rojo, dan ha­nya bisa dijumpai di lingkungan keraton Jogya dan Solo (orang Cina menamakannya dengan Pau yang artinya obat pusaka). Tetapi ka­rana buahnya besar, sebagian ahli botani lebih suka memberikan nama latin Phaleria Macrocarpa (macro: besar). Asal tanaman ini belum diketahui, namun menilik nama botaninya Phaleria Papuana dan termasuk famili Thymelaceae, diperkirakan tanaman ini berasal dari Tanah Papua, Irian Jaya. Entah bagaimana, dalam 5 tahun ter­akhir ini Mahkota Dewa popular kembali sebagai tanaman obat yang berkhasiat mangobati berbagai penyakit. Popuaritasnya tidak hanya terbatas di daerah Jawa, tetapi meluas hingga ke Malaysia.

Read more text
 

Newsflash

Bagaimana Caranya Mengendalikan Kolesterol?

Kolesterol diketahui sebagai pemicu berbagai gangguan kesehatan, seperti hipertensi, gangguan jantung, hingga stroke. Sebenarnya kolesterol merupakan unsur yang dibutuhkan oleh tubuh. Namun, jika kadarnya berlebihan di dalam tubuh akan menyebabkan berbagai penyakit.

Mahkota Dewa PDF Cetak Email
Penilaian User: / 0
TerburukTerbaik 
Obat Tradisional - Obat Tradisional

 

SEJAK ZAMAN DULU Mahkota Dewa digunakan untuk me­nyembuhkan berbagai penyakit, seperti lever, kanker, jantung, ken­cing manis, asam urat, rematik, ginjal, dan tekanan darah tinggi.Sebagai obat luar, buah dan bijinya berkhasiat untuk mengatasi jerawat, gatal kulit hingga eksim.

Dalam wayang purwo, perdu setinggi 5 meter ini dikeramatkan. Siapa pun yang akan memetik buahnya harus menyembah terebih dahulu. Bagi prajurit yang akan pergi ke medan laga wajib memakan buah ini agar sehat, kuat, dan selamat.


Dulu oleh para bangsawan Jawa, Mahkota Dewa dikenal de­ngan nama Makuto Dewo, Makuto Ratu, atau Makuto Rojo, dan ha­nya bisa dijumpai di lingkungan keraton Jogya dan Solo (orang Cina menamakannya dengan Pau yang artinya obat pusaka). Tetapi ka­rana buahnya besar, sebagian ahli botani lebih suka memberikan nama latin Phaleria Macrocarpa (macro: besar). Asal tanaman ini belum diketahui, namun menilik nama botaninya Phaleria Papuana dan termasuk famili Thymelaceae, diperkirakan tanaman ini berasal dari Tanah Papua, Irian Jaya. Entah bagaimana, dalam 5 tahun ter­akhir ini Mahkota Dewa popular kembali sebagai tanaman obat yang berkhasiat mangobati berbagai penyakit. Popuaritasnya tidak hanya terbatas di daerah Jawa, tetapi meluas hingga ke Malaysia.


BUAR MERUPAKAN CIRI KHASNYA
Tanaman perdu ini tumbuh di dataran rendah hingga ketinggian 1.200 m dpl. Namun pertumbuhan yang paling baik di daerah yang berketinggian 10-1,000 dpl.

Tajuk tanaman bercabang-cabang, umumnya tumbuh setinggi 1.5-2.5 m (bisa mencapai 5 m). Daunnya berbentuk lonjong, langsing memanjang, dan berujung lancip, selintas mirip daun jambu air, tetapi ukurannya lebih langsing dan lebih liat. Bunganya berbentuk terompet seukuran bunga cengkih, berwarna putih. Baunya harum, bunga keluar sepanjang tahun tanpa men genal musim. Buahnya yang berwarna merah marun dan unik, menjadikan tanaman ini sering dimanfaatkan sebagai tanaman hias.

Buahnya bulat seperti bola ping pong, yang muda berwarna hijau dan bila sudah tua berwarna merah marun terang. Warna buah­nya menclok, terlihat lebih kontras dengan tajuk yang rimbun dan mungil. Batangnya berkayu dan bergetah sehingga sulit dicangkok. Bila hendak mencangkok, batang yang telah dikupas harus dike­ringkan dan diolesi dengan krim hormon perangsang pertumbuhan akar, baru dibungkus (usahakan krim hormon tidak rontok). Perba­nyakan tanaman lebih sering dilakikan dengan biji, sekalipun per­tumbuhannya lama. Setelah bertunas di tempat persemaian, biji di­pindahkan ke media penanaman permanen (di tanah halaman{pot). Delapan bulan hingga setahun kemudian tanaman ini mulai berbunga.

 

DIMANFAATKAN KULITBUAHNYA
Seperti halnya tanaman brotowali, batang Mahkota Dewa sangat kaya senyawa obat dengan konsentrasi tinggi. Karena itu pemakaian dengan batang tidak dianjurkan (membahayakan). Di dalam daun dan kulit buahnya tersimpan senyawa alkaloid, saponin, talvonoid, dan politenol yang jenisnya belum diketahui. Spesifikasi bahan fitokimiawinya juga belum diketahui, namun kesimpulan dari hasil penelitian menyatakan,baik daun maupun buahnya mengandung senyawa antialergi.
Kulit buahnya tebal dengan rasa kelat bercampur pahit, dianjurkan untuk tidak dimakan langsung karena bisa mengakibatkan memar mulut, sariawan, mabuk, bahkan keracunan akut. Kandungan senyawa aktif dalam biji sangat tinggi, jika tergigit dapat mengakibatkan lidah kaku, mati rasa, dan badan meriang. Senyawa aktif dalam kulit buah Mahkota Dewa dapat melarutkan timbunan asam urat. Air rebusannya juga sering dimanfaatkan untuk mengobati rematik, menyembuhkan berbagai penyakit, mulai dari flu sampai kanker rahim stadium akhir.
Secara terbatas, biji Mahkota Dewa digunakan sebagai obat luar, terutama untuk obat sakit kulit seperti gatal, koreng, kudis, dan eksim. Caranya, biji dihaluskan lalu dibubuhi sedikit air panas., diaduk hingga menjadi krim dan dioleskan pada bagian yang sakit. Namun penggunaannya harus hati-hati karena senyawa aktifnya bisa terbawa dalam aliran darah (pada orang yang sensitif pemakaian luar dapat mengakibatkan keracunan).

Walau sudah banyak yang merasakan manfaatnya, keamanan pemakaiannya masih diperdebatkan. Dokter dan ahli pengobatan tradisional banyak yang mengakui bahwa tanaman ini memang sudah lama dimanfaatkan sebagai obat luar (misalnya: eksim).

Namun. maraknya pemakaian kulit buah Mahkota Dewa untuk me-ngobati penyakit seperti disentri, gout (asam urat), rematik,.penyakit kulit, hepatitis/liver, kencing manis, alergi, penyakit akibat kadar le-mak darah berlebihan (hiperlipidemia, seperti tekanan darah tinggi, kolestrol, jantung koroner, kanker), membuat para dokter khawatir. Alasannya, Mahkota Dewa mengandung racun, sementara secara klinis khasiatnya belum terbukti.

Proses pengeringan memang dapat menghilangkan racun, andai saja racun tersebut bersifat antitoksik. Namun bila racun tersebut bersifat insektisida (pembunuh serangga), proses pengeringan tidak ada artinya. Dikhawatirkan racun tersebut akan tertinggal diginjal, dan lama kelamaan dapat menimbulkan kerusakan pada ginjal.

Dokter yang lain mengingatkan agar pemakai memilih sikap lebih berhati-hati. Mahkota Dewa memang beracun tetapi kadarnya rendah (tanpa menyebutkan kadar racunnya). Diakuinya, efek Mahkota Dewa sebagai obat sangat menarik. Dari berbagai kesaksian, para pemakai umumnya merasa lebih baik. Karena itu Mahkota Dewa dapat dimasukkan dalam kategori tanaman obat yang pemakaiannya harus terkontrol, sesuai dengan dosis yang dianjurkan dan harus dihentikan segera setelah penyakitnya sembuh. Artinya, Mahkota Dewa tidak dapat digunakan secara terus menerus sebagai bagian dari pemeliharaan kesehatan. Dikhawatirkan pemakaian secara terus menerus akan menimbulkan efek pada ginjal dan anemia.

Hampir seluruh informasi mengenai khasiat dan manfaat Mahkota Dewa lebih banyak berdasarkan pada pengalaman empiris. Dosis penggunaan yang sesuai untuk setiap pengobatan masih ber-sifat coba-coba. Karena itu diharapkan masyarakat yang menggunakan produk ramuan dengan bahan dasar Mahkota Dewa, agar seminim mungkin dalam menggunakannya (untuk tiga hari pertama).

RAGAM MANFAAT MAHKOTA DEWA


MEMANFAATKAN KULIT BUAH MAHKOTA DEWA

Ambil kulit buahnya, keringkan dengan eara menjemur.Ambil potongan kulit buah ukuran 1/2 cm x 1/2 cm. Rebus dengan 1 gelas air hingga mendidih dan airnya berkurang. Pemakaian 1/2-1 sdt air rebusan, merupakan dosis aman untuk pemakaian 1 hari yang diminum sebelum tidur. Bila timbul rasa mual atau muntah-muntah, kurangi dosisnya. Jika masih berlanjut, hentikan pemakaian tersebut.


MENGOBATI KANKER (PAYUDARAATAU RAHIM)

Satu sendok makan ramuan instan Mahkota Dewa seduh dengan segelas air. Minum sehari 2 kali, pagi dan sore hari. bila penyakitnya serius, rebus satu sendok teh racik Mahkota Dewa dalam tiga gelas air hingga air tinggal setengah¬nya. Tambahkan satu sendok teh kunyit putih instan. Minum 3x sehari. Pengobatan ini memerlukan waktu 3-6 bulan. Setelah sembuh tetap dikonsumsi, takaran dikurangi.

MENGENDALIKAN DIABETES
Ambil 3-5 potong teh racik Mahkota Dewa. Rebus dalam 3 gelas air bersama 3 lembar daun salam hingga air tersisa setengahnya. Minum ramuan ini 1 x setiap hari selama 3 hari atau seminggu sekali. Untuk diabetes parah, ramuan diminum 3 kali sehari.


MENGURANGI SAKIT REMATIK DAN ASAM URAT

Rebusan buahnya mengurangi sakit rematik dan asam urat bila dikonsumsi setiap hari. Tanaman ini kaya alkaloid, saponin, dan flavonoid. Daun dan buahnya memiliki efek antihistamin. Belum diketahui senyawa yang berperan sebagai penyembuh. Yang jelas, seeara empiris tanaman ini banyak digunakan sebagai obat luar (mengobati penyakit kulit) .

Sumber : Buku Pengaruh Kesehatan terhadap Makanan